Oct 26, 2011

Ketika Hati Berduka

Kebahagiaan itu adalah impian setiap insan. Sungguh bervariasi perasaan ini. Apa yang utama, matlamat kita tetap sama iaitu untuk bahagia di akhirat sana...juga bahagia di dunia. Makna kata, kebahagiaan itu adalah impian yang wajib. Jika ditanya pada orang gila, orang gila pun ingin bahagia, siapa la nak jadi gila kan? Tapi itu lah takdir. Selalu nya sebelum kita mengecapi kebahagiaan, PASTI kita akan diuji terlebih dahulu dengan pelbagai dugaan, ujian, kesedihan hati yang sungguh mencengkam jiwa.

Mengapa?

Kerana kebahagiaan dan kesedihan adalah antara ujian yang Allah sediakan untuk kita sebelum Allah memberi kita merasa nikmat kebahagiaan itu. Jika kita istiqamah, muhasabah, tenang, yakin, sabar dan percaya pada Allah pasti hati kita mudah dan tenang untuk menghadapi ujian dan dugaan Allah.

Selalunya.....

Kebanyakan antara kita sangat2 menginginkan kebahagiaan dalam perhubungan bersama pasangan. Kadang2 kita dah berusaha bersungguh2 untuk memupuk kasih sayang dengan pasangan kita agar hubungan berkekalan. Pertunangan dan perkahwinan. Alangkah bahagia sungguh jika dapat bersama pasangan yang betul2 kita idam kan.

Tapi kita juga perlu beringat tentang diri kita. Betul dan tidak salah untuk menyukai seseorang tapi kita perlu mengikut kondisi yang diperlukan. Kenapa kita menyukai seseorang itu? Adakah untuk bakal suami/isteri? Atau hanya untuk pengubat luka atau hanya sekadar suka2?

TAPI, perlu di ingat bahawa gejala couple pada zaman sekarang agak berleluasa. Kenapa Islam tidak menggalak kan 'couple'? Heh, itu lebih baik anda2 cari sendiri, semoga ia lebih menyedarkan anda.

Terpesong sikit...hehe

Kadang2 kita dah suka seseorang tu, tetiba orang tu mempermain kan hati kita. Namun selalunya, hati seseorang yang dipermainkan, jika dia seorang yang bersabar dengan pertelingkahan atau masalah yang berlaku, orang itu akan terus bersabar kerana dia mengharapkan agar pasangan mereka itu berubah dan sedar akan kesilapannya. Namun kadang-kala harapan itu hanya sia2 kerana pasangan mereka yang suka bermain hati tidak serik dengan kesilapan yang dilakukan. Dan pada masa ini lah ada retak2 dalam perhubungan. Mulalah perasaan ingin berpisah, tidak tahan dipermainkan dan boleh menyebabkan stress. Selalu terjadi kepada para pelajar, sehingga menjadikan masalah peribadi sebagai penghalang untuk mengekalkan momentum untuk semangat belajar.

Kenapa perlu begitu?

Sepatutnya jika pernah dipermainkan oleh seseorang, kita sudah sepatutnya boleh menilai karakter orang tersebut. Adakah kita masih perlu berharap pada orang tersebut? Bukanlah jawapan nya tidak, tetapi tanyalah pada hati yang berduka itu. Kita juga perlu sedar bahawa, boleh jadi kita sangat suka terhadap sesuatu tapi boleh jadi sesuatu itu buruk untuk kita. Boleh jadi kita sangat benci terhadap sesuatu tapi boleh jadi sesuatu itu baik untuk kita. Bukanlah saya yang mengatakan, tapi kata2 ini terdapat di dalam Al-Quran.


Buatlah satu keputusan dengan ketegasan agar kita sentiasa dapat memastikan bahawa diri kita ini mempunyai jati diri yang teguh. Keputusan yang ditetapkan akan selalu mendorong diri kita untuk menjadi kan diri kita lebih tegas tanpa kita sedari. Cari lah bimbingan dan dorongan daripada rakan2 agar semangat yang ada dalam diri sentiasa kuat untuk terus menjalani kehidupan. Kita hidup di dunia ni sekali saja. Di kehidupan inilah kita nak berjaya, di kehidupan ini jugalah kita nak gagal. Di sini juga untuk kita sedih dan di sini juga untuk kita gembira. Apa yang penting kita perlu rancang kehidupan kita dan jalani nya dengan bahagia dan senyuman. Sepatutnya kita belajar dari pengalaman yang kita hadapi setelah apa yang berlaku kepada kita sama ada perkara baik mahupun buruk.

Ingat. Couple tidak menjamin kebahagiaan. Yes ada kebahagiaan di dalam couple kerana bila bercouple kita akan meluahkan rasa sayang dan cinta. Tapi adalah malang jika hubungan couple itu tidak berkekalan ke arah perkahwinan. Adakah ia seperti mencuba nasib atau bercouple kerana suka2 saje? Diri anda, anda renung anda tatap. Diri anda adalah apa yang anda fikirkan. 

Setiap masalah, ujian dan dugaan adalah daripada Allah. Pasti setiap daripada itu ada jalan penyelesaian nya. Satu masalah yang tak boleh kita selesai kan. Apa die ye? Haaaa... Mati. Kematian adalah masalah yang tidak boleh kita selesaikan. Ingat. Allah tidak akan memberi ujian yang berat kepada hambaNya yang tidak mampu. Maknanya, selagi kita hidup, kita mampu menghadapi segala ujian yang Allah berikan kepada kita. Pada perspektif saya, bila kita mati, baru lah kita tidak mampu hadapi apa2 ujian lagi. Kerana mati adalah ujian terakhir kita. Apa yang perlu adalah usaha kita untuk selesaikan masalah yang kita hadapi. ^^






No comments:

Post a Comment