Feb 25, 2012

Jihad Hati? Mampukah?

Assalamualaikum dunia.

Sungguh hebat ciptaan Allah terhadap mu, sehingga manusia boleh terhanyut pada mu. Mengapa Allah membiarkan kami hanyut? Ya Allah, ampuni kami. Sesungguhnya kami percaya ini semua adalah ujian dari-Mu semata-mata ingin memilih insan yang benar2 bertaqwa kepada-Mu. Maka semoga diri ini sedar akan ujian yang dikalisi sebagai nikmat. Boleh jadi nikmat yang kita dapat sebagai ganjaran. Boleh jadi nikmat yang kita dapat hanyalah untuk menyesatkan kita lagi. Nauzubillah Min Zalik.

Cabaran yang menggoyahkan hati sangatlah kuat. Sudah tiba masanya untuk berhijrah. Hijrahkan hati ke tempat yang paling layak untuk diduduki. Semoga kuat untuk berjihad pada hati ku ini. Semoga yang disekitar ku sentiasa membantu, menyokong, mendorong, dan yang paling penting, sentiasa mengingatkan aku apa yang tersilap. Jihad Hati, kepada yang utama. Utamakan yang utama.

1 - Allah swt
2 - Rasulullah saw
3 - Ibu ayah & keluarga.
4 - Manusia

Selalu hati kita berfikir, aku nak sangat berubah tapi kenapa aku sedih sangat ni. Aku tak mampu. Sebenarnya teman, itu cuma soal hati kita yang takut untuk melepaskan sesuatu yang kita sayang. Itulah yang dikatakan bahawa kejayaan menuntut pengorbanan. Nak syurga Allah, tapi tak sanggup berkorban kerana Allah. Ya Allah, kuat kan diri ini ya Allah.

Mampukah? Hmm.

Sebagai manusia yang diciptakan oleh Allah untuk mentadbir bumi ini, PASTI aku boleh hadapi. Walaupun susah, tapi boleh. Aku kena pastikan aku boleh, tiada alasan. Banyak sebab kenapa kita kena jihad hati, salah satunya adalah demi SYURGA Allah.

TAPI, cuba kita fikirkan HANYA SATU SEBAB untuk kita masuk NERAKA. Fikirlah. Ternyata, tiada sebab untuk kita masuk neraka kerana neraka adalah seburuk-buruk tempat untuk kita kembali. Sebaik-baik tempat untuk kita kembali hanyalah Syurga Allah swt. Kekal abadi dalam kebahagiaan.

Jadi, tentang persoalan mampu atau tidak, fikir2 kan lah. Sudah pasti anda jelas, sama2 kita yakin.

Mampu > Hanya kerana Allah, sampai ke syurga-Nya. Amin.
Tak mampu > Adakah kita ingin ke neraka-Nya? Renungkan.

Setting mindset dengan betul, dan di situ anda pasti mampu untuk meningkatkan kekuatan hati kita. Jika hanya kerana Allah, pasti kekuatan yang kita dapat adalah kurniaan daripada Allah. Jika kita berjihad kerana manusia, sangat bahaya, lihat balik diri anda. Betulkan niat. InsyaAllah. Hari ini lebih baik daripada semalam. Esok lebih baik daripada hari ini. Hari2 akan datang lebih baik daripada hari2 sebelumnya. Berilah peluang pada hati untuk menerima cahaya, setelah lama tenggelam dalam kegelapan. Semoga kita berjihad hati semata-mata hanya kerana Allah. InsyaAllah.

Ya Rabb, hamba-Mu ini ingin berjihad, kurniakan kekuatan kepada ku untuk kuat menghadpi dunia yang penuh dengan kebahagiaan dan kesengsaraan.

Hanya kepada-Mu aku bermohon. Hasbunallahu Wa Ni'mal Wakeel.








Feb 9, 2012

Cinta, Antara Nikmat & Ujian

Assalamualaikum,
Peace Be Upon You,

Bila bicara tentang cinta, sudah pun terlihat keindahan nya. Tentu terbayang2 berbahagia dengan insan impian. Menyusur nikmat cinta anugerah Allah swt. Yup, cinta adalah sesuatu perasaan kasih sayang dari satu hati insan kepada insan yang lain. Boleh juga antara manusia dan Allah swt sebagai Tuhan pencipta manusia. 

Cinta itu adalah anugerah Allah swt kepada manusia. Perasaan kasih sayang yang ditanamkan ke dalam hati manusia. Tatkala seorang insan bercinta, sama ada dengan cara yang betul mahupun tidak, tetap boleh bahagia. Tapi apa bezanya? Bezanya hanyalah keredhaan daripada Allah. Andai cara yang halal, maka redha Allah terletak di situ. Manakala cara yang haram, pastinya tiada redha Allah di situ. So apa pilihan kita sebagai manusia. Yup, pasti kita mahukan yang halal dan redha Allah, tapi adakah hanya kata2? Lihat diri masing2. Andai ada salah silap, usahalah untuk perbetulkan kerana Allah, bukan kerana manusia.

Cinta. Zaman sekarang lebih kepada couple. Pada awal hubungan, kekurangan atau kelemahan pada pasangan sangatlah tidak diambil peduli. Tetapi apabila hubungan couple sudah berpanjangan, kekurangan dan kelemahan pasangan semakin terserlah, biasanya itu pun akan menjadi isu. Pergaduhan dalam hubungan cinta wajib ada. Tidak tentu bahagia jika tiada pergaduhan dalam perhubungan. Tapi, kita kena melihat dari dimensi yang jelas. 2 situasi :

1- Pergaduhan dalam hubungan couple tanpa nikah.
2- Pergaduhan dalam rumah tangga selepas nikah.

Sangat2 berbeza walaupun hanya 1 sahaja perbezaannya. Bezanya hanya SUDAH nikah atau BELUM nikah.

Apabila berlaku perselisihan faham antara pasangan :

BELUM Nikah.
Salah seorang pasti akan memujuk dengan kata2 indah untuk melembutkan hati pasangan yang merajuk. Yang memujuk itu selalunya yang menjadi penyebab perselisihan faham berlaku. Kasih sayang yang dihulurkan seperti sudah menjadi suami isteri. Tapi itu hanyalah sia2, kerana masalah yang dihadapi itu sememangnya adalah ujian Allah untuk menyedarkan manusia supaya segera bernikah jika sudah berkenan. Jadi, kasih sayang antara pasangan couple hanya sia2 kerana lebih kepada menghasilkan dosa. Adakah kita seronok menghayati cinta yang beri kita dosa? Fikir2kan. Adakah itu adalah kita? Boleh jadi Allah beri cinta ini untuk menyesatkan lagi diri kita. Mungkin sudah dapat murka Allah. Adakah ini cinta? Belum tentu, mungkin ini adalah UJIAN daripada Allah swt.

SUDAH Nikah.
Sedangkan lidah lagi tergigit, ini kan pula suami isteri. Pasti ada pacaroba dan huru hara dalam rumah tangga. Ada orang kata, rumah tangga yang banyak masalah tidak bahagia. Tidak, belum tentu banyak masalah tak bahagia. Selepas sah bernikah, banyak perkara yang boleh menghasilkan pahala dalam hubungan suami isteri. Even kadang2 masalah pun boleh hasilkan pahala. Best kan? Kenapa aku cakap macam tu? Sebab bila ade perselisihan faham, peranan suami dan isteri dalam memujuk antara satu sama lain sangatlah menyerlahkan cinta antara mereka dan cinta itu halal. Lihat sahaja, kata2 cinta, kasih dan sayang dinyatakan dapat pahala. Pelukan manja dalam memujuk, dapat pahala. Apa sahaja yang melibatkan kasih sayang suami isteri yang ikhlas boleh dapat pahala. Inilah dinamakan penghayatan cinta yang sebenar. Adakah situasi ini adalah kita? Boleh kah kita kata ini adalah ujian? Yup, yang masalah dalam hubungan tu ujian. Tapi inilah sebenarnya NIKMAT dalam percintaan yang halal yang dianugerahkan oleh Allah kepada hambaNya yang soleh dan solehah.

Hanya kesedaran yang jitu diperlukan untuk memahaminya. Hanya manusia yang tidak mahu melihat yang tidak akan nampak. Hanya manusia yang memekakkan telinganya yang tidak akan dengar. Jadi, andai hati sudah menyedari kekurangan diri, usahalah untuk berubah. Nilailah diri masing2 agar kita sama2 dapat berusaha untuk berubah ke arah kebaikan yang menjamin kita untuk mendapat nikmat Syurga Allah swt yang abadi. Syurga Allah itu impian ku. Impian kita. InsyaAllah.

Yang baik itu datang daripada Allah, yang buruk itu juga daripada Allah, tapi disandarkan pada diri aku sebagai manusia.




Sujudlah kerana Allah. Kita sujud pada AKHIRAT, InsyaAllah DUNIA akan sujud pada kita. Kehidupan akhirat yang abadi, kehidupan dunia hanya sementara. Kehidupan di dunia itu adalah proses persediaan. Bila tiba kematian, itulah permulaan kepada kehidupan yang abadi. Semoga kita sama2 bertemu di Syurga Allah.

Amin Ya Allah.